Category Archives: Karya seorang Lelaki

Bukan kerana nama

boring

Aku masih ingat lagi sewaktu mula-mula aku menulis di alam maya ni. Penuh semangat dan impian. Penuh dengan kesungguhan dan keyakinan.

Bermula dengan hanya ingin cuba-cuba, kemudian blog pula dicipta, dan akhirnya hingga kini ia masih lagi berbicara. Mungkin agak kurang bicara dan isinya, namun lebih baik dari tiada. 🙂

Hingga kini, ada la berpuluh post yang telah aku post kat blog ni. Macam-macam jenis post yang aku tulis. Dari bentuk peringatan dan pengalaman, hinggalah ke puisi dan cerita-cerita idaman.

Huffatul Jannah. Inilah nama blog aku dan nama inilah aku ambil untuk mencipta emailku sendiri. Aku masih ingat, di universiti dahulu, ada masa kawan-kawan tak panggil aku ‘Firdaus’ pun, Huffatul Jannah jugak yang dipanggilnya. 🙂

Aku selalu jugak baca semula post yang telah aku tulis tu. Ada masa aku tergelak baca post aku, termasuk la komen-komen aku sendiri. Terasa macam remaja yang tak matang pun ada. Hehe.. Tak apa la, kanak-kanak lagi waktu tu. Dengan cara penulisan yang agak ‘skema’, memang kadang-kadang aku terasa malu pula.

Tapi bagi aku, tak apa la. Memang manusia akan berubah. Berubah dari sudut kematangan berfikir, menulis, bertindak dan sebagainya. Itu normal.

Sebenarnya, lagi aku risau diri ini berubah dari sudut kematangan TAQWA & IMAN.  Betul, Iman manusia itu kadang-kadang naik, kadang kadang turun.

Waktu Iman itu naik, Alhamdulillah.. Tapi kalau turun.. Astaghfirullah.. 😦

Jadi, blog aku ni la sebenarnya tempat aku menenangkan hati yang gundah, memperbaharui semangat ibadah, dan memperbanyakkan muhasabah. Jika sebelum ni aku boleh buat, kenapa sekarang tidak?

Kadang-kadang post aku ni kelakar, tetapi hati aku tenang bila baca semula. Terasa tak percaya diri aku yang tulis semua tu.

Satu perkara yang sangat penting mesti aku niatkan sebelum, semasa dan selepas menulis. Semuanya kerana Allah. Aku tak tahu siapa yang baca, mungkin ada dan mungkin sebaliknya. Jika tiada, cukuplah peringatan dan pengajaran untuk aku. Jika ada yang singgah membaca, mana tahu asbab dari tulisan ini, dapat mengubah sesuatu. SubhanAllah.. cukuplah ia menjadi salah satu bekalan di alam roh nanti. Amiinnn.

Aku memetik satu peringatan, dan aku jadikannya sebagai pegangan. “Aku menulis untuk Ummah”.

Segalanya ku tujukan kepada Ummah, dan pasti ia untuk mencari Redha Allah.

Wajah Baru

Alhamdulillah..

Sekarang ni blog aku sudah berwajah baru.. Agak simple bagi aku.. warna pun xbanyak. Tak sakit mata. Hehe

Sangat berharap semangat menulis juga dapat diperbaharukan seperti zaman muda mudi dulu.. 🙂

 

“Jika semua kerana Allah, pasti ia indah..”

Khas untukmu Sayang…

-Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang-

Indahnye percintaan denganMu

Di saat pertemuan kite dahulu,

Aku benar-benar menyambut kedatanganmu,

Dalam sanubari hatiku,

Penuh diselaputi perasaan rindu,

Tidak pernah ade perasaan jemu,

Dalam aku menantimu sepanjang hidupku…aku benar2 mencintaimu

Sepanjang kite bersama,

Hatiku tenang tidak terkata,

Mungkin rahmat dan berkat dari Yang Maha Esa,

Ya !! aku percaya,

Semuanye datang dari-NYA,

Untuk kite wujudkan perasaan cinta,

Untuk kite lebih rapat dan mesra,

Untuk aku lebih mengerti, siapa mu sebenarnya..

Sewaktu kite berkasih-kasihan,

Aku mule mencintai Tuhan,

Aku mule belajar mendalami Al-Quran,

Aku usaha tambah kekuatan Iman,

Aku  wujudkan perasaan Ihsan,

Kerana aku tahu kelebihan,

Kerana aku tahu kepentingan,

Dalam usaha mencari apa itu erti Ketaqwaan,

Untuk aku tingkatkan tahapku disisi Ar-Rahman…

Namun kini, kau telah berhijrah,

Meninggalkanku berseorangan tidak tentu arah,

Disaat ku masih kontang dengan amal dan jariah,

Katamu, rakan karibmu akan bersinggah,

Menggantikan tempatmu dengan sorak dan meriah,

Namun ku pasrah dan hanya mampu berserah,

Ku serahkan semuanye kepada Allah…

Kini,moge kite bertemu lagi..

Aku akan berdoa setiap mase, setiap hari,

Aku akan sentiasa meminta kepada Illahi,

Moge kita akan bersua lagi,

Aku hanye harap, kau ketahui,

Aku amat-amat mencintai, merindui dan menyayangi,

Untuk bertemu denganmu wahai Ramadhan yang diberkati…

Selamat tinggal Ramadhan !!!Ramadhan Kareem


“Ya Allah Ya Rabbi, kini ramadhan telah pergi, syawal sudah susuli, kami meminta kepadmu Ya Allah, mudah-mudahan pertemuan kami dengannye, diberkatiMu, segale amalan kami diterimaMu, segala doa kami diperkenankanMu… kepade Kau sahajelah kami meminta Ya Allah..” Amin Ya Rabbal ‘alamin…

Alhamdulillah Ya Allah

Untukmu, Ayah

-Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang-

Ayah,,
tiade yg setanding dengan mu,,
kaulah ayah ku yg terhebat,,
xde yg setanding dengan mu,,

raut wajahmu sering ku gambarkan,,

suaramu sering ku dengarkan,,

pesananmu sering di ingatan,,

jasamu sering ku kenangkan,,

aku ingat pesanmu Ayah,,

akulah harapan keluarge,,

untuk melihat keluarge ini berjaye,,

ku harus berusaha,,

tapi maafkanku Ayah,,

aku sudah cube sedaye upaye,,

dan tawakal kepade yg Maha Esa,,

tapi masih belum diperkenankan-NYA,,

aku tetap redo dengan ketentuanNYA,,

aku ingat lagi Ayah,,

sewaktu aku sakit,,

kau suruh adik-adik diam,,

untuk biarkan aku rase selese,,

dan apabile tibe giliranmu, Ayah,,

aku pun tak pasti sama ade dapat aku penuhi segale kemahuanmu,,

maafkanku, Ayah,,

kini,,
kau dah pergi ke Pencipta yg Maha Esa,
hanye doa dan amal jariah yg dapat aku kirimkan,,

setiap hari,setiap waktu,,

seperti mane kau mencari nafkah untuk kami,,
tapi aku tahu,
itu  tak setanding dengan pengorbananmu,,

dalam membesarkanku,,

dalam mendidikku,,

dalam menyayangiku,,

tapi apekan dayeku,
itu yg mampu aku lakukan,,
untuk Ayah yg ku rindui.. 😦

semoge Ayah ternasuk dalam golongan orang2 yg bertakwa dan orang2 yg beramal soleh,,

AL-FATIHAH…

“Ya Allah, Ya tuhanku.. Kaulah yg Maha Mengasihani dan Maha Pengampun, tiadalah tempat kami meminta pertolongan melainkan hanye kepade Mu, Ya Allah…Kau ampunkanlah segale dosa-dosaku, kedua ibubapeku,semue ahli keluargeku, guru-guruku, rakan-rakanku, muslimin dan muslimat sekalian, Ya Allah,,, sama ade yg masih hidup atau yg telah kembali kepadaMU Ya Allah,,”

Alhamdulillah Ya Allah…

Menghayati, merenungi, menginsafi..

-Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang-

Dalam menyusuri kehidupan ni, sudah pasti kehidupan kite penuh diisi dengan  segale keindahan dan kesenangan sehinggakan jarang sekali untuk kite memikirkan siape yg memberi semua nikmat itu tadi. Itulah manusia. Kite hanye mahu menerime dan meminta dari Allah yg Maha Kuasa, tapi sering kali melupekan segale tanggungjawab kite kepada Maha Pencipta. Itulah manusia. Sering lalai dan lupa, bahawa hidup di dunia ni hanyelah sementare. Tahu dan yakin kehidupan akhirat akan menjelma, tapi baginye itu bukanlah matlamatnye.

Jadi mulai hari ni, marilah menilai diri kite, apakah sudah cukup bekalan untuk kite bawa di hadapan Allah nanti. Iaitu pada saat manusia yg tidak cukup amal untuk membela dirinye, memohon kepada Allah untuk kembali ke dunia semula. Tapi pade ketike itu, semuanye sudah terlambat..Allahu Akbar..

Bacelah sedikit renungan kat bawah ni, sebagai penyuntik semangat untuk kite menjadi seorang muslim dan muslimah yg sebenarnye. Renungan ni diambil dan kemudian diolah agar ia sesuai dibace dan dijadikan alat pengukur untuk kite semua. InsyaAllah..

Wahai Muslimin, renungilah..

Muslim sejati adalah seorang lelaki yang beriman,
Hatinya yang disalut rasa taqwa kepada Allah,
Jiwanya penuh penghayatan kepada Allah,
Yang sentiasa haus dengan ilmu,
Yang sentiasa dahaga dengan pahala,
Yang solatnya adalah maruah dirinya,
Yang tidak pernah takut untuk berkata benar,
Yang tidak pernah gentar untuk melawan nafsu,
Yang sentiasa bersama kumpulan,
orang-orang yang berjuang dijalan Allah…

Muslim sejati adalah lelaki yang menjaga tutur katanya,
Yang tidak bermegah dengan ilmu yang dimilikinya,
Yang tidak bermegah dengan harta dunia yang dicarinya,
Yang sentiasa berbuat kebajikan kerana sifatnya yang penyayang,
Yang mempunyai ramai kawan dan tidak mempunyai musuh yang bersifat jembalang…

Muslim sejati adalah lelaki yang menghormati kedua ibu bapanya,
Yang sentiasa berbakti kepada kedua orang tua dan keluarga,
Yang bakal menjaga kerukunan rumahtangga,
Yang akan mendidik isteri & anak mendalami Islam,
Yang mengamalkan hidup penuh kesederhanaan kerana dunia,
Baginya ia adalah rumah sementara menuju akhirat…

Muslim sejati sentiasa bersedia untuk menjadi imam,
Yang hidup di bawah naungan Al-Quran dan mencontohi sifat Rasulullah,
Yang boleh diajak berbincang dan berbicara,
Yang menjaga matanya dari berbelanja dan perkara yg sia-sia,
Yang sujudnya penuh kesyukuran dengan rahmat Allah keatasnya…

Muslim sejati tidak pernah membazirkan masa,
Matanya kepenatan kerana penat membaca,
Suaranya lesu kerana penat mengaji dan berzikir,
Tidurnya lena dengan cahaya keimanan,
Bangun subuh penuh kecergasan,
Kerana sehari lagi usianya bertambah kematangan…

Muslim sejati sentiasa mengingati mati,
Yang baginya hidup di dunia adalah ladang akhirat,
Yang mana buah kehidupan itu perlu dibaja dan dijaga,
Agar berputik tunas yang bakal menjadi baka yang baik,
Meneruskan perjuangan Islam sebelum hari kemudian…

Muslim sejati adalah lelaki yang tidak pesona dengan buaian dunia,
Kerana dia mengimpikan syurga,
Di situlah rumah idamannya,
Dia ingin membawa wanita bersama,
Kerana itulah dia menjadi lelaki idaman setiap wanita….

Wahai Muslimat, hayatilah..

Muslimah sejati akan menghiasi keperibadiannya dengan budi pekerti,
Yang luhur dari keimanan yang murni,

Fitrah kasih sayang tersimpan dalam perasaannya yang halus sehingga membuahkan kelembutan dan kehalusan fitrah insani,

Jika sentiasa dijaga dengan didikan syariah, mereka akan menghiasi taman syurgawi di akhirat nanti..

Alangkah indahnya dunia ini jika dihiasi muslimah solehah,

Yang berpegang teguh dengan ajaran Islam dan menghiasi bibirnya dengan
perkataan mulia yg penuh barakah,

Hatinya tunduk dan patuh dengan perintah Allah,

Dan menjalankan kewajipan insani sesuai dengan ketentuan Yang Maha Pemurah,

Muslimah sejati bagaikan bunga yang mekar menguntum menceriakan suasana dan taman-taman yg indah…

Perhatian Islam terhadap wanita tidak sekadar melepaskannya dari lembah bernoda menuju kedudukan yang mulia,

Namun lebih daripada itu, wanita diberikan keistimewaan dalam merealisasikan fantasi dan
impiannya,

Anugerah keringanan dan keistimewaan itu memberikan keselesaan kepada wanita dalam menjalani tugas dan tanggungjawabnya…

Namun apakah mereka menyedarinya???

Wanita bagaikan permata yang lama terkubur di lembah kejahilan,
Kehidupannya kembali mewangi ibarat sekuntum bunga yang mekar setelah
disinari cahaya oleh  seorang insan,

Rasulullah (S.A.W) telah mengangkat darjat wanita ke tahap yang paling tinggi, sehingga
pengorbanan wanita selalu dikenang…


Tiada seorang wanita pun yang ingin diseksa dengan penuh kehinaan lantaran dosa yang dikerjakan,

Namun ramai wanita yang suka mendedahkan aurat, melakukan dosa-dosa lain yang menyebabkan ia menjadi penghuni neraka yg mengazabkan,

Hanya wanita yang memahami hakikat kewanitaannya akan menghargai dirinya sendiri dan membimbing dirinya ke jalan yang diredhai Ar-Rahman…

Wanita solehah merupakan calon penghuni syurga,

Menjadi dambaan insan yang beriman dan mulia,

Keindahan akhlaknya memancarkan keluhuran nurani,

Menyejukkan hati dan penyeri budi pekerti,

Ucapannya menepis fitnah dan kemungkaran,

Membuahkan hikmah umpama senandung rindu syair keinsafan…

Setiap nasihat dan wasiat yang disampaikan Rasulullah menjadi pelita,
Dalam kehidupan seorang wanita solehah yg tinggi darjatnya,

Buaian nafsu dan kenikmatan dunia bagaikan biasan cahaya,

Yang tidak meninggalkan bekas dalam sanubarinya,

Kezuhudannya tersimpan rapi dalam mahligai impian untuk dinikmati dalam taman-taman syurga…

Begitulah sifat wanita yang menghiasi dunia,

Perasaan malu menjadi pakaian yang sentiasa menyelubungi dirinya,

Menundukkan pandangan mengelakkan fitnah yang memanahnya,

Merendahkan suara menjaga maruahnya,

Dilakukan hanya untuk Kau Yang Maha Esa,

Untuk peroleh syurga buat selama-lamanya..

Sahabat-sahabatku,

Marilah kite ambil peluang ni,

yg mane diri kite sendiri pun tak tahu sampai bile peluang untuk kite memperbaiki diri ni berakhir..

Mudah-mudahan renungan ringkas ni dapat memberi sedikit sentuhan rohani yg kite dambarkan selami ni..InsyaAllah..

“ Ya Allah, Kau bimbinglah kami dalam melayari kehidupan dunia yg palsu ini, Kau berilah kami petunjuk-Mu, sebagai pelita di dalam dunia kegelapan ini Ya Allah..Kau kurniakanlah keampunan kepade kami,  Kau ampunkanlah dosa-dosa kami, kerana sesungguhnye Kau lah pengampun dosa-dosa hamba-Mu ini..:( ” Amin Ya Rabbal ‘alamin…

Alhamdulillah Ya Allah…