Category Archives: Tazkirah Seorang Da'ie

‘Surat Cinta’ dari Allah

– Bismillah Ar-Rahman Ar-Rahim –

“Kitab (Al-Quran) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertaqwa..” [Al-Baqarah, 2:2]

Memastikan setiap hari yang di lalui tidak terlepas dari membaca ayat-ayat cinta dari Allah adalah amalan yang sangat baik. Inilah antara yang sangat dititik beratkan oleh Murobbi di setiap ‘bulatan gembira’ kami. Alhamdulillah..

Tidak mudah pada permulaan tarbiah, tetapi apabila berjaya istiqamah, percayalah ia sangat indah..

Kita resah bila sehari tak dapat log in facebook dan twitter. Kita mengeluh bila sehari tak ada masa tonton movie atau cerita.

Tetapi berapa ramai dalam kalangan kita resah bila sehari mata kita tak dapat melihat Al-Quran?

Berapa ramai dalam kalangan kita resah bila sehari telinga kita tak dapat mendengar bacaan Al-Quran?

Berapa ramai dalam kalangan kita resah bila sehari lidah kita tidak membaca Al-Quran?

Tepuk dada, tanya Iman. Tutup mata, fikir-fikirkan.

Ingat lagi seorang ustaz bagi kuliah tentang Al-Quran ni. Antara isinya, antara amalan soleh yang paling mudah mendapat pahala adalah dengan Al-Quran. Mendengar bacaannya, dapat pahala. Melihatnya sahaja, dapat pahala. Apabila membacanya juga lagi la banyak pahala. Bukan satu perkataan tu, satu pahala. Tetapi setiap huruf itu 10 pahala baginya. SubhanAllah..

Bahkan barangsiapa yang lancar bacaannya, perolehnya satu pahala. Barangsiapa pula yang merangkak bacaanya, di perolehinya dua pahala. Satu pahala untuk bacaannya, satu lagi pahala untuk usaha kerasnya. SubhanAllah..

Itu tak cerita lagi syafaat Al-Quran di alam barzakh dan akhirat. Allah..

Jadi sangat rugi sesiapa yang mengabaikan Al-Quran.. Rugi.. Rugi.. Rugi dunia dan akhirat..

Advertisements

Semua nya pasti akan OK

 

Semoga Allah sentiasa bersama dengan kami..

Aku yakin setiap sesuatu pasti ade hikmah dan jalan penyelesaiannya..

Hidup dan matiku hanya untuk-Mu, Ya Allah..

Erti kehidupanku..

-Dengan Nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang-

Aku melihat seluruh aspek kehidupan ini. Indah, sungguh indah. Pelbagai bentuk kecantikan, kemewahan, kesenangan.. SubhanAllah, itulah Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang..

Ya Allah, kami tidak mahu hanyut dengan semua ini, tidak mahu tenggelam dengan kealpaan yang memakan diri, kelalaian yang menghina taraf insani.

Sungguh kami bimbang tidak termasuk golongan yang mendapat kekagumanmu, Ya Allah. Kami mahu menjadi PEMUDA itu, PEMUDA yang tidak larut dengan zaman kePEMUDAannya, dan PEMUDA inilah yang sangat Kau kagumi. Kami mahu menjadi PEMUDA itu, Ya Allah..

"Pilihlah kami sebagai penyumbang kemenangan AGAMA ini.."

Segala perjalanan hidup kami ini telah Kau tetapkan. Dari permulaan kehidupan, hinggalah ke pengakhiran. Tinggal kami yang harus menentukan, samada kiri mahupun kanan.

Aku amat meyakini dan mengimani, bahawa segala kehidupan yang ditempuhi ini adalah TERBAIK untuk kami. Alhamdulillah.. aku berada dalam kehidupan TERBAIK ku.. begitu juga kalian.. itu aku PASTI !!

Dan kehidupan ini akan sentiasa menjadi perjalanan kehidupan TERBAIK, jika kita jadikan kehidupan ini penuh dengan pengERTIan..sebab itulah amat penting untuk kita memahami, apakah itu ERTI KEHIDUPAN.

Namun, apakah yang sebenarnya membuatkan diri dan kehidupanmu bererti ?? Meskipun diri ini dianugerahi pangkat MUSLIM dari Ilahi, diserikan lagi ibadah fardu dan sunat sepanjang hari, ia masih tidak lengkap untuk membuat kehidupanmu benar-benar bererti.

Mungkin ada yang mengatakan kekayaan harta itu segala-galanya dalam kehidupan. Mungkin juga yang mengatakan pangkat dan darjat itu yang menjadi erti kehidupan yang penuh di dalamnya kebahagiaan. Dan mungkin juga yang mengatakan hidup ini tiada erti tanpa anak-anak dan isteri yang menjadi penyeri syurga keduniaan.

Ya !! Semuanya benar belaka.

Kita mungkin boleh bahagia dengan harta, gembira dengan kedudukan kita dan bersuka ria dengan ahli keluarga. Namun, itu bukanlah erti kehidupan kita yang sebenarnya.

Ikhwah, percayalah..

Kehidupan kita tanpa ertinya jika ia tidak dilengkapi dengan AMAL DAKWAH. Inilah erti kehidupan yang sebenarnya.

Dakwah dan Cinta

Menyeru kepada kebaikan, mencegah kepada kemungkaran, menjadi Qudwah dalam kehidupan seharian dan mengimpikan bi’ah ISLAMIAH di seluruh pelusuk alam.

Itulah antara tugas seorang insan yang menjadikan kehidupannya hanya untuk ALLAH, menjalankan kewajipan sebagai khalifatULLAH dan melaksanakan urusan DAKWAH fi sabilILLAH.

Alhamdulillah.. kami berada di landasan itu. Landasan yang pernah ditempuhi oleh para Nabi dan Rasul. Cuma kami bimbang Ya Allah, kami sangat bimbang. Kami bimbang erti kehidupan ini tidak dapat kami merasainya di sepanjang hayat kami. Kami bimbang amal Dakwah ini kami tinggalnya sepi, kami biarkannya bersendiri, kami lupakannya seolah-olah ia tiada erti..

Kami tidak sanggup sepanjang hayat kami ini hanya berulang balik dari tempat kerja, mengambil cuti untuk melancong sini sana, bersama anak dan isteri penuhi waktu bersuka ria.. Ya, itu memang bahagia!! Tetapi itu bukan matlamat hidup kita.. matlamat yang telah lama kita janji dangan Maha Pencipta..

Who am I ??

Ya Allah, tsbatkanlah kami di jalan ini. Di jalan yang tidak ramai manusia tempuhi, di jalan yang penuh onak dan duri, dan di jalan yang dicemuhi dan di keji..

Kami rela mengahadapi semua ini.. kerana kami yakin dan pasti, jalan ke Syurga memang begini..

Ya, aku sudah bertunang.

-Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang-

Aku sedang usaha mengenalimu, wahai tunangku..

Sudah lama aku ingin luahkan. Sudah lama juga ingin ku coretkan. Mungkin memilih masa yang sesuai itu yang selama ini menjadi penghalang.

Ya !! aku mengaku yang aku sudah bertunang.

Sejak bila ?? itu tidak perlu ku beritakan, kerana itu bukanlah perkara utama yang ingin ku ketengahkan.

Perasaanku bercampur baur. Gembira, sedih, bimbang.. entah. Sukar sekali untuk ku kongsikan perasaan itu, apatah lagi untuk ku zahirkan. Amat payah sekali. Percayalah !!

Kenapa ??

Sebab aku belum pernah bertemu dengan tunangku lagi.

Ya !! belum pernah.

Waahh.. so sweet.. 😀

Oleh kerana itulah aku bimbang. Aku masih belum sedia untuk bertemu dengannya lagi. Tetapi aku tahu, lambat laun pun, pasti aku akan bertemu dengannya.

Aku sangat malu dengan diriku.

Ilmu dan amalanku masih tidak mencukupi, tahap iman dan taqwaku juga tidak ku ketahui. Bagaimana mungkin aku mahu bertemu dengannya, sedangkan keadaanku sendiri pun masih begini.

Ya, Allah.. malunya aku.

Ya !! Aku benar-benar mahu hidup bahagia setelah bernikah dengannya. Tetapi sejauh mana persiapanku ?? Aku bukan sahaja mahu bahagia dan gembira semasa hari pernikahan, tetapi aku juga mahu berjaya dan bahagia selepas daripada itu. Tetapi bagaimana persiapanku ?? bagaimana ??

Eh Firdaus, sedarlah sikit !! Kau tu dah bertunang, dah nak nikah pun. Serius sikit, boleh tak ??

Aku tahu, jika tiada persiapan yang sebaiknya, aku pasti merana, aku pasti derita. Aku tahu itu. Aku tahu.

Aku tahu, Tunangku amat mementingkan AGAMAku..

Ya Allah.. perasaan bimbangku bertambah. Tunangku akan bertemu denganku bila-bila masa sahaja. Mahu membuat kejutan katanya.

Jika sewaktu bertemunya, aku dalam keadaan yang mampu membuatnya tersenyum, Alhamdulillah. Tetapi jika sebaliknya ?? Itu yang aku takut, Ya Allah.. takut sangat.

Aku mengaku. Setiap hari aku merinduinya, teringat akannya. Susah sekali untuk ku melupakannya. Semasa memandu, berjalan, belajar, makan, tidur.. setiap ketika aku memikirkannya. Dan aku sangat-sangat pasti, dia juga memikirkan perihal diriku.

Waahh, so sweet.. !! 😀

Banyak juga aku mendengar cerita tentangnya melalui ustaz-ustaz dan kawan-kawanku yang mengenalinya.

Kadang-kadang cerita itu membuatku bahagia, sehingga ku terasa sentiasa merinduinya untuk bersama-sama bahagia selepas pernikahan kami.

Tetapi ada juga ku mendengar cerita yang sebaliknya. Dia agak manja. Dia cepat merajuk, cepat terasa hati jika ku tidak memperdulikannya. Aku bimbang perkara itu berlaku. Lagi aku bimbang jika perkara itu berlarutan sehingga kami dipertemukan. Pasti dia membenciku ketika itu. Naudzubillah.

Namun, aku telah berjanji kepada diriku, aku tidak akan melupakanmu, wahai tunangku.. Percayalah !!

Aku akan cuba membuatmu gembira pabila kita bertemu buat pertama kalinya nanti. Aku tidak mahu membuatmu berduka, bersedih.. Akan ku pastikan juga, selepas pernikahan kita itu nanti, Redha Allah yang akan menyelubungi, Kasih Allah yang akan menyelimuti, Cinta Allah yang akan memagari kehidupan kita selepas itu.

Akan ku cuba, wahai ‘tunang’ku..

Akan ku usaha, wahai ‘kematian’ku..

Ku sentiasa memikirkanmu..

Kami merinduimu, Ya Ramadhan !! [Part 2]

-Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang-

Boleh baca Kami merinduimu, Ya Ramadhan !! [Part 1] di sini

Ramadhan, kehadiranmu satu penantian..

Mus’ab.. eh kat sini Mus’ab rupanya.. puas abi cari Mus’ab.

Eh abi.. jemput duduk..

Kenapa tak duduk kat dalam.. Balqis dengan ummi sedang tadarus kat dalam tu..tak nak join ke??

Mus’ab dah tadarus sekali tadi, lepas tu Mus’ab minta undur diri sekejap, sementara tunggu waktu berbuka ni.. saja ambil angin kat luar ni..

Oh ye ke.. patut la.. abi balik dari kerja tadi cari juga Mus’ab, mana tahu tengah makan ke kat dapur tu.. hehe.. 😀

Eh abi ni.. gurau-gurau pula ye.. ni anak abi taw.. anak “Yang Berhormat IR. Muhammad” .. mana boleh berbuka puasa sebelum waktunya.. didikan agama dah mantap dah abi bagi.. eh abi jangan kembang pula ye.. hehehe.. 😀

Hahaha.. hidayah tu Allah yang bagi Mus’ab, abi sebagai bapa Mus’ab, sesibuk mana pun abi di tempat kerja, tarbiyah anak-anak abi adalah AMANAH untuk abi dan ummi.. ni tanggungjawab abi dan ummi..

Alhamdulillah.. Mus’ab dan Balqis beruntung ada abi dan ummi.. solat kami ada yang jagakan, bacaan Quran kami ada yang ajarkan, akhlak kami ada yang contohkan.. terima kasih ya abi dan ummi.. kami sayang sangat-sangat kat abi dan ummi..

Sama-sama Mus’ab.. abi dan ummi pun sayang sangat kat kamu berdua..

Terharulah Mus’ab dengar, abi.. 😦

Eh sudah la.. tak nak touching2 ni.. nanti berbuka puasa dengan minum air mata pula.. hehehe.. 🙂

Hahaha.. betul tu.. tapi abi, sebelum tu boleh Mus’ab tanya abi sikit ??

Tanya banyak pun tak ape, Mus’ab.. apa nya ??

Tadi semasa kami bertadarus, ummi ada tadabbur satu ayat Quran, dalam Surah Al-Fajr ayat ke23 dan 24.. abi tahu kan ayat tu ??

Oh ayat tu..abi pernah tadabbur dengan ummi dahulu mengenai ayat tu.. tentang orang yang berangan-angan kan?? Boleh Mus’ab bacakan terjemahannya ??

“Dan pada hari itu diperlihatkan neraka Jahannam; pada hari itu tersedarlah manusia, tetapi tidak berguna lagi baginya kesedaran itu. Dia berkata; Alangkah baiknya sekiranya aku dahulu mengerjakan (kebajikan) untuk hidupku ini..”

Abi, Mus'ab nak jadi "Lelaki acuan Al-Quran"..

Bagus Mus’ab. Jadi, apa yang Mus’ab ingin tanyakan ??

Boleh abi terangkan lagi tentang ayat ni ??

Em boleh, sayang.. tapi sebelum tu, abi nak tanya Mus’ab sikit.. Mus’ab pernah berangan-angan ??

Mestilah pernah abi.. Mus’ab berangan-angan nak jadi pelajar terbaik sekolah, mahu menjadi pelajar contoh kepada pelajar-pelajar yang lain.. sebab Mus’ab nak jadi ikon kepada remaja-remaja masa kini..

Lagi..

Bila Mus’ab dah besar nanti, Mus’ab nak ada kekuatan dari semua sudut.. ilmu, ekonomi dan sebagainya..

Lagi..

Kalau dari sudut ibadah kepada Allah, Mus’ab berazam untuk melaksanakan segala suruhan Allah, menjauhi segala larangan Allah.. Mus’ab nak jadi anak soleh, berbakti kepada abi dan ummi..

SubhanAllah.. sejuk hati abi mendengarnya.. macam tu la anak abi..

Semua ni asbab tarbiyah dari abi dan ummi juga.. 😀

Banyak juga angan-angan dan cita-cita Mus’ab ya.. tetapi jika Mus’ab gagal melaksanakan apa yang Mus’ab hajatkan, bagaimana ??

Selagi darah kat diri Mus’ab ini mengalir, selagi Mus’ab mampu berusaha, Mus’ab tidak akan sia-siakan, abi.. Mus’ab akan berusaha selagi mampu.. jika gagal, Mus’ab yakin Mus’ab mampu memperbaikinya..

Jika ada yang menghalangnya dari Mus’ab untuk melaksanakan dan memperbaikinya ?? bagaimana ??

Siapa yang menghalang ?? Mus’ab dah gagal, Mus’ab nak repeat balik, lalu memperbaikinya semula.. masih ada yang menghalang ?? tak patut, abi..

Jika masih juga ada yang menghalang ??

Siapa abi ?? kenapa dia nak menghalang??

Jawab soalan abi dahulu, jika ada yang menghalang angan-angan Mus’ab tu, bagaimana ??

Jika begitu, ia sekadar angan-angan sahaja la.. Mus’ab tidak mampu berbuat apa-apa.. sekadar angan-angan.. emm 😦

Ya !! sekadar angan-angan sahaja, Mus’ab..

Apa maksud abi ??

Itulah yang ingin abi terangkan mengenai ayat dalam Surah al-Fajr tadi.. Mus’ab, kita di dunia ini, apa sahaja yang kita impikan, apa sahaja yang kita angan-angankan, selagi jantung kita berdegup, kita masih ada masa untuk menggapainya.. kita masih ada masa untuk memperolehinya..

Asalkan kita berusaha, betul tak abi ??

Betul, Mus’ab.. begitu juga jika kita melakukan dosa.. kita masih ada masa untuk bertaubat, kita masih ada masa untuk memperbaiki amalan-amalan kita, kita masih ada masa di dunia ini, Mus’ab.. ia bukan hanya sekadar angan-angan, kita benar-benar ada masa untuk memohon keampunan dari Allah..

Ketahuilah bawaha urusan kita melebihi masa yang kita ada.. Manfaatkan..

Itu di dunia, jika di akhirat pula abi ??

Ia hanya sekadar angan-angan.

Apa maksud abi ??

Ia hanya sekadar angan-angan sahaja, Mus’ab. Berdasarkan ayat tadi, kita sendiri dapat lihat betapa orang yang berdosa tersedar akan kesilapan lalu, dan berangan-angan untuk memperbaikinya. Jika di Surah yang lain, Allah ada menyebut, orang-orang yang menderhakai Allah ini akan meminta untuk kembali semula ke dunia walaupun sebentar sahaja.

Untuk apa, abi ??

Untuk memperbaiki amalan-amalan mereka la. Mereka mahu beribadah kepada Allah dengan sebaik-baiknya.

Eh boleh ke, abi ??

Tidak, Mus’ab. Tidak boleh. Ia hanya menjadi angan-angan mereka sahaja.. mereka akan menyesal selama-lamanya atas apa yang mereka kerjakan.. semua sudah terlewat.. terlewat, Mus’ab..

MasyaAllah.. Mus’ab faham sekarang abi.. ya Allah.. betapa ruginya mereka yang mensia-siakan masa yang diberi..

Benar, Mus’ab.. jika mahu kembali kepada Allah, lakukanlah cita-cita itu sekarang.. kerana kita masih diberi kesempatan.. tetapi jika di akhirat baru kita nak melaksanakannya, maaf.. ia hanya angan-angan semata-mata.. tidak akan diberi peluang untuk kali kedua..

Ya Allah.. astaghfirullah… 😦

Jadi Mus’ab, gunakanlah masa yang ada. Kini Ramadhan menjelma lagi, manfaatkanlah Madrasah Ramadhan yang Allah hadiahkan untuk Umat Muhammad ini.. jangan sombong, usah bongkak.. bertaubat kepada Allah dengan sebenar-benar taubat. Allah tidak pernah menzalimi hambanya melainkan hambanya sendiri yang menzalimi diri mereka sendiri..

Ya Allah.. Mus’ab tak nak sekadar berangan-angan di akhirat nanti, abi.. InsyaAllah, Mus’ab akan jadikan Ramadhan ini Ramadhan yang terbaik buat Mus’ab.. doakan Mus’ab ye, abi..

InsyaAllah.. abi sentiasa doakan anak-anak abi.. lakukanlah yang terbaik dalam bulan Ramadhan ini, anggaplah ini Ramadhan yang terakhir untuk kita.. jadikanlah bulan ini sebagai madrasah yang mendidik diri untuk lebih mendekati Allah.. insyaAllah..

InsyaAllah abi.. Mus’ab akan ingat pesan abi ni.. Mus’ab akan bersungguh-sungguh manfaatkan hadiah dari Allah ni.. Mus’ab tak nak termasuk golongan ‘Ramadhaniun’, tetapi Mus’ab ingin memasuki golongan ‘Rabbaniun’..

Alhamdulillah.. abi pun harap begitu..

Akan ku pastikan, inilah Ramadhan yang TERBAIK !!

Assalamualaikum..

Waalaikumussalam..

Eh abi dan along ni, buat apa lagi kat luar ni.. jom la masuk.. ummi dah panggil..

Eh Balqis, garang betul..hehe.. ye baiklah.. jom abi.. nanti lambat pula..

Abi, tengok along ni.. Balqis punya lah lemah lembut.. dia kata garang pulak.. eee.. geramnya.. malam ni Balqis nak along pulak bagi tazkirah.. Balqis tak kira.. hehe 😀

Boleh saja, Balqis.. along dah tahu nak bagi tazkirah tentang apa.. hehehe.. betul tak, abi ??

Haha.. ada-ada saja kamu berdua ni.. Baiklah.. jom.. 😀

Dari kiri: Abi, Balqis, Mus'ab dan Ummi

Selamat Hari Pekerja, Students !!

-Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang-

Selamat Hari Pekerja, wahai pelajar semua !!

Selamat menyambut Hari Pekerja.

Tanggal 1 Mei setiap tahun, Negara kita meraikan jasa-jasa dan pengorbanan semua rakyat Malaysia yang bekerja. Penat lelah mereka dirai, keluh kesah mereka dihargai, dan hempas pulas mereka diingati.

Itulah Hari Pekerja.

Tidak kira sejauh dan setinggi mana jawatan mereka, dari setinggi-tinggi pangkat, sehinggalah serendah-rendah darjat dalam semua bidang pekerjaan sekalipun, mereka tetap dirai pada hari ini.

Sungguh harmoni negaraku. Ya, sungguh harmoni. Alhamdulillah, dan pasti segala kesenangan dan kegembiraan ini, ku panjatkan kepada Si Pemberi, Allah hu Rabbi.

Satu persoalan yang ingin ku lontarkan pada kali ini. Buatmu, PEMUDA khususnya.

Adakah kita sedar akan satu hakikat, kita yang sebenarnya digelar sebagai pelajar ini, juga seorang pekerja ?? Kamu sedar akan hakikat ini ??

Ya !! Jurutera itu pekerja, guru itu pekerja, doktor itu pekerja, cleaner itu pekerja, dan pegawai keselamatan itu juga pekerja. Itu ibarat sudah terang lagi bersuluh. Kita sedar akan hakikat mereka sebagai pekerja.

Mengapa ?? kerana mereka mempunyai MAJIKAN. Mereka bekerja dibawah arahan MAJIKAN. Mereka mendapat upah atau gaji berdasarkan usaha dibawah pantauan MAJIKAN. Mereka memang layak di gelar pekerja.

Tetapi wahai PEMUDA, adakah kamu sedar yang kamu juga seorang pekerja?? Mengapa ?? kerana kamu juga mempunyai “MAJIKAN”. Kamu juga bekerja dibawah arahan “MAJIKAN”. Kamu juga mendapat ganjaran berdasarkan usaha dibawah pantauan “MAJIKAN”. Kamu sedar akan hakikat ini??

Siapa “MAJIKAN” kita ??

Tidak lain dan tidak bukan, ALLAH lah “MAJIKAN” kita.

“Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdikan diri kepada-Ku..” [Surah Adz-zariyat, 51:56]

Kerdilnya aku di sisiMu, Ya Allah..

Tidak kira siapa pun kamu, jika kamu bergelar makhluk ALLAH, kamu sebenarnya bekerja hanya untuk ALLAH. Setiap gerak gerimu, hanya untuk ALLAH. Segala-galanya, hidup dan matimu, hanya untuk ALLAH.

Percayalah wahai PEMUDA, kamu adalah pekerja, pekerja untuk ALLAH.

Jika kamu bekerja dibawah majikan seorang manusia, PASTI kamu amat menjaga segala pantang dan larang yang digariskan oleh majikanmu itu. Kenapa ?? kerana dia sahaja yang layak memberi gajimu, dia yang layak memecatmu. Jika dia tidak menyukaimu, pasti gelap masa depanmu, bukan??

Tetapi mengapa semangat ini kita tidak lakukan apabila bekerja untuk ALLAH ??

Allah juga ada ketetapannya. Setiap arahan dan perintahnya, MESTI dituruti. Setiap undang-undang yang disyariatkan, MESTI dipatuhi. Setiap larangannya, MESTI dijauhi. Kenapa ?? kerana DIA sahaja yang layak memberi ganjaran REDHO-NYA kepadamu, DIA yang layak memberi HIDAYAH-NYA kepadamu. Jika DIA tidak menyukaimu, pasti gelap masa depanmu, bukan ??

Oleh itu, jadikanlah ALLAH “MAJIKAN” di hatimu. Jika itu yang kamu lakukan, PASTI gerak kerjamu lebih berkesan.

Jika kamu seorang polis, pasti kamu takut melakukan rasuah. Mengapa?? Kerana kamu tahu ALLAH sedang memperhatikanmu, ALLAH sedang menilai IMANmu, ALLAH sedang menguji TAQWAmu.

Jika kamu seorang pelajar, pasti kamu bimbang jika tidak bersungguh-sungguh dalam menuntut ilmu. Mengapa ?? Kerana kamu tahu ALLAH mencintai orang yang gigih menimba tsaqafah, ALLAH mengasihi orang yang tidak mudah menyerah kalah, ALLAH menyayangi orang yang menjadikan medan ilmunya sebagai medan DAKWAH.

Itu semua akan berlaku, jika kamu menjadikan ALLAH sebagai “MAJIKAN” mu.. jika kamu menjadikan ALLAH sebagai PEMANTAU amalan-amalanmu..

ALLAH, kepadaMu tempat kami meminta..

Satu perkara lagi yang perlu kita tanamkan dalam hati. ALLAH itu sekali-kali tidak sama dengan majikan-majikan yang kita kenali. Belas kasihan-NYA jauh lebih tinggi, kasih sayang-NYA jauh lebih disegani, cinta-NYA jauh tidak terbahagi. Itulah ALLAH. Itulah RABB yang layak disembah.

Abu Hurairah berkata: “Aku mendengar Rasulullah saw. bersabda: Allah telah menjadikan kasih sayang-Nya terbahagi dalam seratus bahagian. Dia menahan sembilan puluh sembilan bahagian di sisi-Nya, dan menurunkan satu bahagian ke bumi. Dari satu bahagian itulah para makhluk saling kasih-mengasihi sehingga seekor induk binatang mengangkat cakarnya dari anaknya kerana takut melukainya.. [HR Muslim]

Ayuh wahai PEMUDA !! Jangan kita terus leka dalam lena. Jangan kita terus alpa dalam lupa. ALLAH sentiasa mencintai hamba-hamba-NYA. ALLAH sentiasa menerima kepulangan kita di atas Jalan-NYA. ALLAH sebaik-baik pergantungan yang kita ada..

Cintailah DIA, kasihilah DIA, sayangilah DIA.. PASTI kejayaan dunia sedia tercipta, kejayaan akhirat sedia terpelihara..

Tersungkur di bumi..

-Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang-

"La Tahzan, InnAllah ha ma'ana.."

Tension.

Bermasalah.

Keliru.

Kecewa.

Sedih.

SubhanAllah.. siapa sahaja yang tidak mengalami masalah sebegini. Itu perkara biasa, malah kadang-kadang ia berlaku hampir setiap hari, setiap ketika.

Aku juga begitu.

Entah lah. Mungkin itu adalah lumrah kehidupan bagi seorang pelajar, lumrah ujian bagi seorang lelaki, lumrah cabaran bagi seorang da’ie.

Setiap ujian, dugaan dan cabaran itu memang jika dilihat dari zahirnya, amat membebankan, amat meletihkan, amat memenatkan. Tiada siapa mahukannya, tiada siapa mengharapkannya.

Tetapi siapa kita untuk mengelak darinya ?? siapa kita untuk menidakkannya ?? Kita hanyalah insan biasa, insan yang lemah lagi tidak bermaya.

Walaubagaimanapun, ketahuilah.. setiap masalah itu adalah ujian, setiap kekecewaan itu adalah ujian, setiap kesedihan itu adalah ujian, dan setiap ujian itu adalah indicator taraf keimanan setiap insan.

“Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: “Kami telah beriman”, sedang mereka tidak lagi diuji ??” [Al-Ankabut, 29:2]

Ya !! Hubungan antara ujian dan Iman itu tidak dapat dipisahkan. Anda percaya ataupun tidak, kamu menerima ujian kerana ALLAH mencintai kamu, kamu mengalami kesedihan dan kekecewaan kerana ALLAH mengasihi kamu.. kamu percaya ataupun tidak ??

Apabila kamu di uji, IMAN mu teruji. Apabila kamu berjaya harungi, pasti darjatmu disisi RABBI menaik tinggi. Tetapi jika dirimu gagal harungi, usah bimbang wahai makhluk yang bergelar insani, kerana ALLAH masih menerima taubatmu sehingga ajalmu tiba menanti.

Cinta Allah tiada tolok bandingnya

ALLAH menguji untuk memelihara IMAN dan TAQWA mu. Besar sungguh pengharapan kita kepada ALLAH apabila di uji, tinggi sungguh tawakal kita kepada ALLAH apabila di uji. Sungguh, kasihnya Allah kepadamu. Allah benar-benar ingin memeliharamu dari segala perkara yang menjauhkan diri mu dari Syurga-NYA.

Oleh kerana itu, jadikanlah Allah teman untuk kamu mengadu segala masalah. Jadikanlah Allah tempat mu bergantung menghadapi segala masalah. Jadikanlah Allah untuk kamu meminta pertolongan apabila kamu di uji dengan masalah.

Allah amat sayang kepada hambanya yang mengadu kepada-NYA, Allah amat cinta kepada hambanya yang berserah kepad-NYA, Allah amat kasih kepada hambanya yang meminta pertolongan kepada-NYA.

“Sesungguhnya Allah itu Hidup dan Maha Pemberi, Dia malu jika seseorang mengangkat kedua tangannya kepadaNya lalu Dia mengembalikan kedua tangannya (membalas doa orang itu) dalam keadaan kosong serta rugi.” [Hadis riwayat Tirmidzi]

Jadi, mengapa kamu begitu sombong untuk melupakan-NYA, mengapa kamu begitu angkuh untuk mengetepikan-NYA, mengapa kamu begitu takabbur untuk melepaskan segala cinta, kasih dan sayang dari-NYA ??

Didiklah dirimu supaya pertama sekali yang kamu ingat apabila diuji, adalah ALLAH..

Tarbiyahlah dirimu agar pertama sekali yang kamu ucapkan apabila diuji, adalah INALILLAH HI WAINNA ILAIHI RAJI’UN..

Biasakanlah dirimu agar apabila dirimu diuji, kamu menjadikan senjatamu adalah doa, perisaimu adalah tawakal, redha dengan ketentuan ALLAH itu adalah kekuatan dalam dirimu.

Mintalah kepada ALLAH, PASTI Allah kabulkan permintaanmu..

Kesimpulannya, yakinlah bahawa ALLAH itu amat sayang akan hambanya, Allah itu amat cinta akan makhluknya.. kembalikanlah segala masalahmu, dugaanmu, ujianmu, kepada Allah..

BERIMAN dan BERTAQWA lah kepada ALLAH, nescaya kamu menemui jalan keluar dari segala belenggu yang membelenggumu.. YAKINLAH !! PERCAYALAH !!

“..barangsiapa yang BERTAQWA kepada ALLAH, nescaya DIA akan membukakan jalan keluar baginya, dan DIA memberikan rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka..” [At-Talaq, 65:2-3]

Alhamdulillah ya Allah…

Pemuda CEMERLANG, Islam GEMILANG !!

-Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang-

Aku bukanlah yang TERBAIK untuk mendapat yang TERBAIK, tetapi aku akan usaha sehabis BAIK untuk aku katakan pada diriku, aku telah lakukan yang TERBAIK.

Ya !! Muslim perlu menjadi yang TERBAIK, berusaha ke arah KEJAYAAN, CEMERLANG dalam segala bidang yang diamanahkan, GEMILANG dan TERBILANG dalam setiap tindak tanduk perlakuan.

Itulah Muslim.

Itulah Mukmin.

Itulah Muttaqin.

MUSLIM, MUKMIN dan MUTTAQIN itu adalah simbol kepada kejayaan, gambaran kepada kemajuan, lakaran kepada sebuah ketamadunan.

Adakah kita sedar akan hakikat itu ??

Tamadun ISLAM.

Siapa yang tidak mengetahuinya ?? Siapa yang tidak mempelajarinya ?? Bahkan Tamadun ISLAM menjadi kajian dan penyelidikan di seluruh pelusuk dunia, menjadi bual bicara bagi sesiapa yang mengaguminya. Itulah ISLAM.

Hebat, bukan ?? Islam itu memang HEBAT. Tiada siapa yang mampu menyangkalkannya. Pernah suatu ketika dahulu, ISLAM itu benar-benar disegani, sungguh-sungguh diteladani, amat-amat digeruni.

Adakah kita sedar akan hakikat itu ??

Itulah ISLAM.

ISLAM tidak pernah memberi contoh yang buruk, tidak pernah mencipta sesuatu yang mampu untuk dikutuk. ISLAM itu tidak pernah menjadikan imejnya mudah sekali dihina dan dicerca, tidak pernah memberikan sesuatu gambaran ‘diri’ nya yang mudah untuk digelak tawa.

Tidak pernah!! Tidak pernah sama sekali !! Bahkan UMAT ISLAM diangkat darjatnya, dijulang harga dirinya, disanjung keperibadiannya.

Tetapi itu dahulu. Ya !! Beberapa dekad tahun yang lalu.

Namun kini, mengapa UMAT ISLAM tidak lagi disegani, tidak lagi dihormati, tidak lagi dipandang tinggi ?? Bahkan mudah sekali dicaci, mudah sekali ditindas sana-sini, mudah sekali jatuh tidak bangun-bangun lagi.

Mengapa ya ??

Adakah ISLAM itu tidak hebat ??

TIDAK !! Kerana sejarah telah membuktikan keunggulannya..

Adakah ISLAM ‘dahulu’ dan ISLAM ‘kini’ lain ajarannya ??

Sudah pasti TIDAK !! Kerana Al-Quran dan Hadith tidak pernah berubah hingga kini, jadi, mana mungkin ISLAM itu berubah.

Jika persoalan tadi bukanlah penyebabnya, apa puncanya ?? siapa yang menjadi dalangnya ??

Tidak lain dan tidak bukan..

KAMU lah penyebabnya !! KAMU lah dalangnya !!

KAMU lah yang menjadi punca kepada semuanya ini. Bukan orang lain. KAMU !!

KAMU tidak bersungguh-sungguh dalam apa yang kamu lakukan. Setiap apa yang kamu lakukan mudah benar menemui kegagalan. Tetapi kegagalan itu bukanlah penyebabnya, sifat MUDAH PUTUS ASA kamu itu yang menjadi puncanya.

KAMU sedar atau tidak ??

Apabila KAMU study, KAMU bukan student harapan, tetapi KAMU student yang ketinggalan.

Apabila KAMU bekerja, KAMU bukan pekerja impian, tetapi pekerja umpatan.

Apabila KAMU bekerja dalam kumpulan, KAMU yang beragama ISLAM ini tidak menjadi pembantu,
tetapi hanya menjadi bak tunggul kayu.

Apabila KAMU berakhlak, KAMU bukanlah insan contoh, tetapi insan cemuh.

Apabila KAMU menjadi ketua, KAMU bukanlah pemimpin yang disayangi, tetapi ketua yang diharapkan pergi.

Apabila KAMU berharta, KAMU bukanlah seorang dermawan, tetapi seorang penghina manusia di jalanan.

Itulah penyebab Umat Islam tidak dibanggakan.

Itulah punca Umat Islam ketinggalan.

Itulah KAMU, duhai Umat Islam yang pernah gah di suatu ketika dahulu.

Fikir-fkirkanlah.. Usah ditanya berapa banyak sumbangan yang ISLAM berikan, tetapi tanyalah berapa banyak sumbangan yang telah KAMU korbankan.

Oleh kerana itu, marilah kita semua BERUBAH dan BERHIJRAH..

Dari seorang pelajar yang ketinggalan, ke arah insan yang dikelilingi kejayaan..

Dari seorang pekerja cacian dan umpatan, ke arah pekerja impian dan harapan..

Dari seorang ketua yang dibenci, ke arah ketua yang disegani dan dihormati..

Jika ini mampu kita lakukan, sudah pasti seluruh manusia akan diubah pandangannya, ditukar prasangkanya, diperbaharui corak pemikirannya terhadap seluruh UMAT ISLAM..

Dari UMAT ISLAM yang dipandang rendah, ke arah UMAT yang pandang GAH dan di MEGAH.

InsyaAllah..

Alhamdulillah..